BERITA TERKINI

Resident Mahasiswa Kedokteran Unair Surabaya Tewas di RS. dr. Soetomo, Setelah "Dibullying Seniornya Bunuh Diri Minum Vixal"

Posted by Media Sinar Pagi - suara aspirasi rakyat on Minggu, 30 Agustus 2020

SinarPagi.co.id, | Surabaya - Beredar kabar dikalangan mahasiswa resident kedokteran di Universitas Airlangga (Unair) Surabaya, adanya seorang dokter muda meninggal dunia secara tragis, namun penyebab pastinya belum diketahui secara pasti dan pihak RS. dr. Soetomo terkesan menutupi peristiwa itu, hal ini menuai tanda tanya dikalangan mahasiswa dan masyarakat, bahkan orang tuanya pun masih belum mendapat kabar kronologisnya secara pasti.

Diketahui, PPDS Bedah Plastik Rekonstruksi dan Estetik FK Unair Surabaya, dr. Albertus Berfan Christian. P, meninggal dunia saat dirawat di RS. Soetomo. Sabtu, (29/8/2020).

Menurut informasi yang dikutip media Liputan Indonesia, dr. Albertus Berfan Christian. P, meninggal dunia sementara dikarenakan bunuh diri dengan meminum cairan Vixal, dugaan awal penyebabnya di bullying oleh para seniornya.

Dari salah satu kerabat korban, yang memberikan Informasi mengatakan, "Kami terkejut atas kejadian dr. Albertus Berfan Christian. P, meninggal dunia yang  sementara ini infonya dikarenakan bunuh diri dengan meminum cairan Vixal, bahkan dugaan awal penyebabnya di bullying oleh para seniornya," katanya yang tidak mau disebut namanya.

Lanjut kerabat korban, "Assalam mualaikum pak, dengar ada PPDS bedah plastik meninggal ?! Karena tentamen suicide minum vixal, anaknya marsekal AU. Harus diaudit itu karena bedah plastik Surabaya senang bullying di resident nya yang yunior, mungkin penyebabnya juga bullying, Almarhum diterbangkan jenazahnya ke Jakarta, Kalau PPDS itu aset negara, Pak Menkes mudah-mudahan merespon kasus beginian," jelasnya.

"Seluruh staff bedah plastik RSPAD, ikut menjemput jenazah almarhum di Lanud Halim PK, kami dari PP pusat sudah investigasi ke prodi, disana dan kolegium  sejak hari kamis, karena sebelumnya  magang di RSPAD,  kami mengenai betul, dan sangat terpukul dengan kejadian ini. Ya pak, suasana bedah plastik di Surabaya tidak sehat sekali, anak saya 2.5 thn perempuan memutuskan mengundurkan diri, Semoga mereka diaudit dan ada perubahan dalam sistem pendidikan terhadap nasib PPDS. Hormat dan sukses pak. Salam sehat selalu," pungkas narasumber dikutip media Liputan Indonesia.

Kepastian kronologis penyebabnya pihak RS. Dr. Soetomo enggan memberikan keterangan.

Sementara, Direktur Utama Dr. Joni Wahyuhadi, dr., Sp.BS (K), saat dikonfirmasi belum bisa menjawab, namun Direktur Pendidikan Profesi dan Penelitian Prof. Dr. Cita Rosita Sigit Prakoeswa, dr., Sp.KK (K)., FINSDV., FAADV mengatakan, "Mohon maaf yang berwenang menjawab ke pers tentang persoalan RSDS adalah Dirut dan Ketua PKRS, Matur nuwun," tuturnya. Minggu, (30/8/2020)

Perlu diketahui, mahasiswa resident kedokteran di Universitas Unair Surabaya, dokter muda, Albertus Berfan Christian. P adalah Putra dari seorang R. Johanes Berchmans SW. Dengan adanya peristiwa ini agar bisa diusut tuntas dan diberikan sangsi tegas jika terbukti ada pelanggaran, peristiwa ini masih di selidiki oleh pihak dari PP Pusat ke Prodi. (why/one)

Blog, Updated at: Agustus 30, 2020